Kisah Insan 26 Oct, 2021

Video| 17 tahun Hartuti jadi cikgu! Terima gaji RM105! Terpaksa tinggal sebelah kandang kambing!

@adnan mohamad
Berpengalaman dalam bidang penulisan selama lebih 22 tahun sebagai wartawan bermula di akhbar Berita Harian selama lebih lima tahun kemudian di akhbar Utusan Malaysia serta Kosmo dan lima kali mendapat anugerah kewartawan peringkat negeri Terengganu

Share this

Kediaman Sri Hartuti yang sebumbung dengan kambing di kampung Ngawi, Jawa TImur.


MUNGKIN anda kurang percaya seorang guru di Kecamatan Karanganyar, Kabubapen Ngawi, Jawa Timur yang gah mengajar anak didik di sekolah rupanya tinggal sebumbung dengan kambing berikutan desakan hidup.

Biarpun 17 tahun bergelar seorang pendidik di sekolah dasar di Indonesia, namun Sri Hartuti hanya menerima gaji bulanan hanya sebanyak Rp350 ribu (RM102.51) sebulan.

Keperitan yang dilalui memaksa ibu kepada tiga cahaya mata itu berteduh di sebuah rumah kecil bersama kambing peliharaannya yang hanya dipisahkan oleh dinding nipis dengan binatang berkenaan.


Lagi kisah menarik berkaitan kemiskinan

 

RUMAH yang didiami Cikgu Sri Hartuti bersama kandang kambing di Kecamatan Karanganyar, Jawa Timur. - kredit foto : Tribunnews.com


Biarpun tinggal sebumbung bersama kambing peliharaan suaminya, namun keputusan berkenaan langsung tidak membuat guru muda itu malu sebaliknya, berbangga kerana tidak menyusahkan sesiapa. 

Malah, Sri  Hartuti, 42, berasal warga Dusun Suren, Desa Pandean mengaku dia bersama suami dan tiga anaknya ikhlas tinggal bersebelahan kandang berkenaan.

Sebelum ini, lima beranak itu menumpang di kediaman orang tua sebelum membuat keputusan berpindah ke rumah sendiri kerana mahu berdikari dan tidak ingin menyusahkan kedua-dua ibu bapanya.

Sejak tiga bulan lalu,  lima beranak itu tinggal sebumbung dengan kandang kambing peliharaan suaminya yang berusia 42 tahun.


CIKGU Sri Hartuti bersama suaminya, Andi Nugroho. - Kredit foto : Tribunnews.com 


 Akibatnya, anak-anaknya sering diejek rakan-rakan sisekolahannya disebabkan tinggal di rumah kediamannya yang berlantaikan tanah serta berdinding buluh serta sebumbung dengan kandang kambing  yang agak berbau. 

Namun ibu muda itu hanya mampu meminta anaknya bersabar dengan ejekan kawan-kawan sekolah.

‘’Anak saya yang kedua belajar di kelas 1 pernah mengadu bahawa dia sering diejek oleh kawan-kawannya kerana tinggal bersama kambing tetapi saya menasihatkan anak saya supaya bersabar," ujarnya.



 


Kongsi Hartuti lagi, keadaan kediaman agak merunsingkan kerana strukturnya yang dibina daripada buluh tidak kukuh.

’Apabila hujan serta ribut, kami sekeluarga kesejukan akibat angin kencang menembusi di celah pohon buluh yang dijadikan dinding itu,’’ kata guru muda itu lagi.

Berdasarkan laporan sebuah portal berita Indonesia, Tribunnews.com pada 23 Oktober 2021 dipetik melaporkan Sri Hartuti tinggal lima beranak di rumah tersebut yang bertemankan binatang itu setiap masa. 


CIKGU Sri Hartuti. - kredit foto : Tribunnews.com


‘’Meskipun rumah kami dalam keadaan daif dan tidak sempurna seperti rumah orang lain tetapi kami sekeluarga tetap bahagia serta selesa dengan penghidupan baru ini  kerana kami tidak menumpang lagi kedua-dua orang tua. 

‘’Begitu juga dengan gaji guru yang saya perolehi sekarang, walaupun tidak seberapa tetapi saya tetap tabah untuk mendidik anak-anak bangsa di desa ini  daripada buta huruf yang kebanyakannya sudah berjaya belajar pada peringkat lebih tinggi,’’ katannya.

Wanita cekal itu mengakui kambing-kambing yang dipelihara oleh suaminya  yang bekerja sebagai petani itu  

dapat memberi pendapatan sampingan kepada mereka keluarganya bagi membeli barangan keperluan lain.


  


Bayangkan betapa mulianya hati Sri Hartuti walaupun pendapatan tidak sepadam dengan tugasannya berbanding gaji guru-guru di Malaysia dengan pelbagai kemudahan yang disediakan oleh pihak kerajaan tetapi itu semua tidak pernah mematahkan semangatnya untuk menjadi warga pendidik demi anak-anak bangsanya.



‘’Anak didik saya ada yang menjadi polis, pengusaha perniagaan dan belajar di universiti,’’ katanya. 

Dalam pada itu, kesulitan hidup serta kedaifan guru wanita itu mendapat perhatian daripada pemerintah selepas kisah hidupnya ditularkan dalam media sosial. 

Ketua Dewan Pemerintah Daerah Karanganyar, Nur Yudhi M Ariffin berkata, dia agak terkejut dan bersimpati dengan nasib guru itu setelah mendapat khabar ceritanya bersama keluarga terpaksa tinggal berhampiran dengan kandang kambing.

Menurutnya, pihaknya akan membina sebuah rumah baharu di atas tanah milik Sri Hartuti yang dibeli daripada hasil jualan kambing dalam masa terdekat. - KitaReporters 


Wakil rakyat di kawasannya membawa khabar gembira dan menyataka mahu membina sebuah rumah yang lebih sempurna kepada Sri Hartuti sekeluarga.

10
12
2
16
2
You will be interested

Jangan putar belit berita tak benar! Ifedayo milik Melaka United bukan JDT! Turun main lawan JDT!

Desas-desus berkenaan Ifedayo Olusegun terjawab apabila pemain ini sememangnya milik Melaka United dari awal lagi dan bukan pemain berstatus pinjaman dari JDT

Video| Selamat jalan Bob Tutupoly! Dunia hiburan Indonesia berduka! Perginya penyanyi legenda!

Penyanyi legenda, Bob Tutupoly, 82, hembus nafas terakhir di Hospital Mayapada, Jakarta pada 5 Julai 2022. Kesihatannya mula merosot sejak beberapa tahun lalu
Fauzan Uda Ahmad in Kisah Insan 17 hours ago

Nasib cikgu yang comel! Ibu-ibu desak dia dipecat! Mirip penyanyi popular! Takut suami menggatal!

Ramai ibu-ibu di sebuah tadika desak agar dipecat seorang guru cantik, mirip penyanyi Hong Kong Angelababy, kerana para bapa rajin ke tadika hantar, ambil anak
Adnan Mohamad in Kisah Insan 1 day ago

Piala Futsal Malaysia 2022: Pulau Pinang kejutkan pasukan pilihan, Pahang! 3-2! Separuh akhir 1

Pulau Pinang lakukan kejutan dalam perlawanan separuh akhir pertama apabila tundukkan pasukan pilihan, Pahang Rangers FC 3-2 dalam Piala Futsal Malaysia 2022
Mohd Amirul Fazli Zulkafli in Kisah Insan 2 days ago