Kisah Insan 12 Jan, 2022

Akibat pendapatan terjejas! Nelayan pasrah dan tertekan! Minta suntikan mati dengan pemerintah!

@adnan mohamad
Berpengalaman dalam bidang penulisan selama lebih 22 tahun sebagai wartawan bermula di akhbar Berita Harian selama lebih lima tahun kemudian di akhbar Utusan Malaysia serta Kosmo dan lima kali mendapat anugerah kewartawan peringkat negeri Terengganu

Share this

NAZARUDDIN Razali (kiri) bersama petugas hadir ke Pengadilan Negeri di Kota Lhokseumawe untuk membuat permohonan Suntikan Mati pada 6 Januari 2022. - Kredit foto: Dok. Istimewa


AKIBAT tertekan dan tidak berpuas hati dengan tindakan pemerintah (kerajaan) telah mendorong nelayan dari Kota Lhokseumawe, Aceh membuat permohonan suntikan mati atau mencabut nyawa secara perlahan kepada Ketua Pengadilan Negeri setempat pada 6 Januari 2022.

Nelayan terbabit, Nazaruddin Razali, 59, warga Desa Pusong, Kacamatan Banda Sakti bertindak demikian kerana pasrah dengan nasib dirinya selain kecewa dengan tindakan pemerintah itu yang tidak membenarkan penternak ikan dalam sangkar di kawasan berhampiran kediamannya bagi memelihara ikan di Waduk (Kolam) Pusong.


Lagi kisah-kisah menarik berkaitan nelayan


NAZARUDDIN sedang menjahit pukat di tepi sungai. - Kredit foto: AntaraNews


Pemerintah mendakwa keadaan air di kolam berkenaan tidak bersih serta beracun menyebabkan tidak sesuai  golongan penternak ikan di kawasan tersebut meneruskan aktiviti berikutan boleh membahayakan kesihatan kepada pengguna yang membeli ikan-ikan yang dipelihara di lokasi Waduk Pusong tersebut.

Semuanya itu dipercayai berpunca daripada pembuangan sampah-sarap serta sisa-sisa bahan kimia yang boleh mengancam keselamatan manusia.


Waduk Pusong di Lhokseumawe, Aceh. - Kredit foto: AcehTribuneNews


Namun lelaki berusia 59 tahun itu mendakwa, walaupun pemerintah mengatakan air di kolam berkenaan mengandungi racun namun penduduk di kawasan Waduk Pusong itu sejak berpuluh-puluh tahun lalu masih memakan ikan yang diternak di sangkar di situ.

Malah, mereka menggunakan sebagai keperluan asas seperti mandi tetapi tidak mengalami masalah kesihatan.

Lebih menyedihkan, pemerintah turut melarang orang ramai supaya tidak membeli atau memakan ikan yang dipelihara di kawasan sangkar tersebut.

Akibatnya, masyarakat mulai rasa takut untuk membeli ikan-ikan yang diternak di sangkar Waduk Pasong, Kacamatan Banda Sakti, Kota Lhokseumawe.


 JARUN suntik


Berikutan tidak berpuas hati dengan larangan pemerintah itu, Nazaruddin telah membuat permohanan suntik mati ke Pengadilan (Mahkamah) Negeri Lhokseumawe pada 6 Januari 2022 dan permohonan tersebut sudah didaftar dengan nombor surat PNL LSM- 01-2022 KWS.

Dipetik laporan AntaraNews berkata, Nazaruddin membuat permohonan tersebut kerana tertekan dengan Pemerintah Kota Lhokseumawe yang menyuruh para penternak di situ memindah sangkar ikan mereka di Waduk Pusong.

‘’Jika pemerintah tidak peduli dengan nasib kami, saya minta suntik sahaja saya di depan Wali Kota Lhokseumawe berserta Muspika Banda Sakti,’’ katanya.

Nazaruddin melakukan permohonan tersebut kerana menilai pemerintah tidak berpihak terhadap para penternak ikan berkenaan yang sejak dari turun menurun bergantung hidup di kolam tersebut untuk menyara kehidupan keluarga.

‘’Saya terpaksa menanggung beban untuk membiayai kehidupan isteri dan tiga orang anak serta dua orang cucu.Jika usaha sangkar ikan dipindahkan. Bagaimana nasib kami dan lebih baik saya disuntik mati sahaja. 

"Berikutan dengan masalah itu, pendapatan kami sudah terjejas dan kesukaran untuk menyara perbelanjaan keluarga semakin terasa,’’ katanya. KitaReporters


NAZARUDDIN (kiri) bersama rakannya. - Kredit foto: AntaraNews

7
17
1
11
0
You will be interested

Shebby telah tiada! Sweeper emas negara 80-an! Pakar teknikal berkaliber! Penganalisis TV kritis!

Serbegeth 'Shebby' Singh, 62, meninggal dunia akibat sesak nafas ekoran serangan penyakit jantung ketika berbasikal di Iskandar Puteri pada petang 12 Jan 2022

Rezeki nelayan! Sangka anak buaya sangkut dalam pukat! Rupanya pari tunggol gergasi! Berat 40.5kg!

Nelayan Sendak Omar sangka seekor anak buaya tersangkut di pukatnya tetapi rupa-rupanya seekor ikan pari tunggol gergasi seberat 40.5kg anggaran bernilai RM324
Adnan Mohamad in Kisah Insan 3 days ago

Nia menangis dihukum penjara setahun! Bersalah bersama suami, pemandu! Kes salah guna syabu!

Nia Ramadhani menangis teresak-esak ketika mahkamah jatuhkan hukuman penjara satu tahun bersama suaminya, Ardi Bakrie akibat terbabit penyalahgunaaan dadah
Adnan Mohamad in Kisah Insan 4 days ago

Mengenang Shebby! Bek tengah RM100k! Santokh Kedua! Peminat Spurs! Latih anak di Sekolah Arsenal!

Shebby, bek tengah bernilai RM100k? Yuran tebus diri itu dikenakan PBNJ gara-gara bermain tanpa kebenaran mereka untuk wakili kelab Dewan Bandaraya Kuala Lumpur
Abdul Hafiz Ahmad in Kisah Insan 4 days ago

Shebby yang ku kenali! Ceroboh penginapan pemain! Disergah Tauke! Shebby tampil jadi penyelamat!

Persahabatan mula terjalin pada 1983 ketika kami jejakkan kaki ke Kuala Lumpur. Saya baru bergelar wartawan, Shebby pula bina nama sebagai pemain bola sepak
Rodli Nayan @ Rodly Fadly in Kisah Insan 4 days ago