Kisah Insan 25 Jan, 2021

Kes tuntutan hak tanah pusaka! Anak saman bapa meninggal dunia sehari sebelum hari perbicaraan

@ahmad abd hamid
Served as a journalist for a year at Berita Harian and for 33 years at Utusan Melayu (M) Bhd. beginning 1980. Last post was Assistant Editor in Chief Utusan Melayu. Also served as Editor in Chief, Magazines. Retired in 2013.

Share this


KERANA harta, keluarga atau saudara mara boleh bermusuhan, adik beradik putus hubungan. Malah ada anak yang sanggup mengemukakan saman terhadap ibu bapa sendiri demi harta sedangkan ibu bapa yang membela mereka sejak tapak kaki sebesar dua ibu jari

Inilah yang berlaku ke atas seorang bapa, Koswara, 85, dari Kacamatan Cinambo, Bandung, Indonesia, yang disaman oleh anak-anaknya sebanyak tiga (3) bilion rupiah (RM864,000) bagi menuntut hak berhubung tanah pusaka. 

Namun takdir Allah menentukan, anak tersebut yang dikenali sebagai Masitoh, meninggal dunia sehari sebelum perbicaraan tersebut bermula di sebuah mahkamah di Bandung.


Lagi kisah-kisah menarik berkaitan ibu bapa:

https://kitareporters.com/search?search=ibu+bapa


MASITOH Koswara meninggal pada 18 Januari 2021, sehari sebelum bicara saman terhadap bapanya, Koswara, bermula di sebuah mahkamah di Bandung, Indonesia. - Kredit foto: Bawang Rangers.


Difahamkan, Masitoh merupakan peguam mewakili abangnya, Deden, dalam perbicaaan itu dan dia juga mengemukakan tuntutan bersama.

Memetik laporan Kompas.com, perbicaraan kes tersebut sepatutnya bermula pada 19 Januari 2021 tetapi Masitoh meninggal sehari sebelumnya pada 18 Januari.

Bapanya, yang dipapah oleh dua orang anak yang lain, Imas dan Hamidah ke mahkamah kerana uzur, tidak tahu Masitoh sudah meninggal dunia sehinggalah dimaklumkan pada hari perbicaraan. 

Ini menampakkan betapa terputusnya hubungan dua beranak itu sehingga  kematiannya tidak dimaklumkan kepada bapanya.

Namun kasih sayang seorang ayah tidak bertepi. Sekalipun anaknya sampai hati menyaman dirinya yang sudah tua, Koswara tetap mengunjungi pusara anaknya dan mendoakan yang terbaik untuk arwah

Masitoh dilaporkan meninggal kerana sakit jantung dan dikebumikan pada hari perbicaraan 19 Januari 2021. 


Koswara sangat sedih dengan perbuatan anaknya mengemukakan saman di mahkamah berhubung tanah miliknya. -Kredit Kompas.com  


Koswara mempunyai enam orang anak, yang sulung bernama Imas, diikuti Deden, Masitoh, Ajid, Hamidah dan Muchtar menurut urutan.

Hamidah memberitahu, mereka mendapat tahu Masitoh meninggal selepas sebutan kes bermula di mahkamah. 

Mereka kemudian pergi ke kubur Masitoh. Menurut Hamidah, di hadapan pusara Masitoh, bapanya kelihatan berdoa untuk arwah anaknya.

Hamidah memberitahu, dia tidak tahu apa yang diucapkan oleh Koswara. Dia juga tidak tahu sama ada bapanya sudah memaafkan kakaknya kerana bapanya tidak bercerita kepadanya.

Namun beberapa pihak, termasuk kawan-kawan Koswara, meminta dia memaafkan arwah anaknya dan reda dengan apa yang berlaku.

Menurut Hamidah, bapanya pernah membuat kenyataan bertulis melahirkan kekecewaan kepada anak-anak yang mengemukakan saman ke atasnya.

Dalam kenyataan tersebut yang bertarikh 11 Disember 2020, Koswara menyatakan dia tidak lagi mengaku Masitoh, Deden, Ajid dan Muchtar sebagai anaknya. Hamidah dan Imas dianggap setia kepadanya.

Hamidah memberitahu, bapanya membuat kenyataan tersebut yang ditandatangani di hadapan peguam serta tujuh orang saksi.

Menurutnya, bapanya berbuat demikian kerana sangat kecewa dengan perbuatan anaknya mengemukakan saman sedangkan mereka adalah anak seibu sebapa.


Koswara dipapah oleh anaknya Imas (kiri) dan Hamidah (baju merah terlindung) ketika hadir di mahkamah di Bandung untuk bicara saman anaknya ke atas beliau.-Kompas.com


Koswara sendiri mengakui dia sangat kecewa dengan sikap anaknya, terutama Masitoh, yang bertindak sebagai peguam kepada Deden dan sama-sama mengemukakan saman terhadap bapanya.

Menurut Koswara, dia tidak mampu membayar wang tuntutan sekiranya kalah dalam perbicaraan. Selama ini belanja menyekolahkan anak-anak pun sudah melebihi tiga bilion Rupiah.

Dia sangat kecewa dan sedih kerana telah bekerja  tanpa mengira hujan dan panas demi mencari wang menyara pelajaran anak-anak. Tetapi akhirnya begitu pula balasan anak-anak terhadapnya.

Berikutan kematian Masitoh, tugas sebagai peguam kepada abangnya Deden diambil alih oleh Komar Sarbini. Dia memberitahu, Koswaar dan Hamidah disaman kerana didakwa melanggar perjanjian kontrak.

Saman tersebut berkisar kepada tanah seluas 3,000 meter persegi di Jalan Nasution, Bandung, milik orang tua Koswara. Sebahagian daripada tanah itu disewa oleh Deden untuk didirikan kedai perniagaan.

Namun tanah itu kemudian tidak lagi disewakan kepada Deden kerana Koswara mahu menjualnya dan hasil jualan akan diagih-agihkan kepada adik beradiknya (Koswara) selain anak-anaknya sendiri. Namun Deden yang tidak berpuas hati mengemukakan saman dan Masitoh menjadi peguamnya.

Dalam tuntutannya, Deden meminta bapa dan adiknya (Hamidah) membayar tiga bilion rupiah jika Deden terpaksa pindah dari kedai yang dibangunkan di atas tanah tersebut. Deden juga menuntut ganti rugi keseluruhan berjumlah 220 juta Rupiah (RM63,440). - KitaReporters

7
2
10
7
3
You will be interested

Terbaiklah IKBN Pekan! 30 pelajar sertai gotong-royong di Lepar, Pekan! Usaha khidmat masyarakat

Seramai 30 pelajar IKBN Pekan sertai Gotong-royong Perdana di Batu Lapan Lepar, Pekan. Kesemua mereka adalah peserta Anugerah Remaja Perdana Rakan Muda (ARPRM)

Video| Lahir dengan 11 jari, tanpa alat kelamin! Sering diejek, dihina! Ibu bapa reda ketentuan!

Pasangan Haryanto dan isterinya, Dewi Yulianti dari Sungai Landak, Cilincing dikurniakan seorang anak istimewa yang dilahirkan tanpa organ kelamin dan 11 jari
Adnan Mohamad in Kisah Insan 1 day ago

Video| Sempena hari lahir arwah Zulfarhan! Ebit Lew taja kedua-dua orang tua arwah pergi umrah!

Kisah pilu Zulfarhan Osman Zulkarnain dapat perhatian Ustaz Ebit Lew yang luangkan masa ziarahi kedua-dua ibu bapa arwah dan berikan hadiah tiket, pakej umrah
Zuhayati Yazid in Kisah Insan 2 days ago

Ingin pulang ziarah arwah ibu! Tapi terlibat kemalangan maut! Jenazah disatukan dalam lahad sama!

Hasrat anak untuk pulang menziarahi kematian ibunya tak kesampaian apabila dia terkorban dalam kemalangan dan dikebumikan dalam satu liang lahad bersama ibunya
Adnan Mohamad in Kisah Insan 2 days ago

Kay terokai lombong emas! Kini bekal mesin dobi layan diri! Bukti ibu tunggal boleh juga hebat!

Datuk Kay bukan status ibu tunggal tidak halang dia berjaya selepas membabitkan diri dalam perusahaan melombong emas mentah di Kuala Lipis, Pahang.
Mohammad Ishak in Kisah Insan 4 days ago